Wednesday, August 16, 2017

Metode Pembelajaran Cooperative Learning (Pembelajaran Kooperatif)

Metode Pembelajaran Cooperative Learning (Pembelajaraan Kooperatif) digunakan pada proses pembelajaran Student Centered Learning (SCL) atau pembelajaran terpusat pada mahasiswa.

Pembelajaran kooperatif merupakan bagian dari teknik pembelajaran dimana mahasiswa berinteraksi dengan yang lainnya untuk memperoleh dan mempraktekkan elemen-elemen dari suatu materi perkuliahan dan menemukan capaian pembelajaran umum kelompok. Metode ini menciptakan iklim yang bersifat kolaboratif, suportif dan kooperatif.

Karakteristik pembeljaran kooperatif terdiri dari lime elemen sebagai berikut :
  1. Saling ketergantungan positif: Anggota kelompok harus bekerjasama untuk mencapai tujuan pembelajaran. Setiap anggota memiliki kontribusi tersendiri baik bahan maupun peranannya dalam menuntaskan tugas secara maksimal. 
  2. Pertanggung jawaban individu dan kelompok: Seluruh anggota dalam kelompok bertanggungjawab penuh terhadap tugas dan seluruh materi yang dipelajari. Selama presentasi dan diskusi, dosen mengamati kontribusi materi maupun peran setiap anggota terhadap tugas dan capaian pembelajaran kelompok. 
  3. Interaksi promotifSetiap anggota harus memacu kesuksesan anggota lainnya dalam kelompok dengan cara: (i) mengajarkan materi kepada anggota lainnya; (ii) mendiskusikan konsep yang dipelajari; (iii) menjelaskan secara oral bagaimana memecahkan masalah; dan (iv) memeriksa pemahaman anggota lain.
  4. Membangun collaborative skills atau interpersonal skills: Mahasiswa mendorong dan membantu mengembangkan dan mempraktekkan kepercayaan, membuat keputusan, berkomunikasi, dan manajemen konflik. 
  5. Pemprosesan kelompok: Anggota kelompok merancang capaian kelompok, mengakses apa yang akan dikerjakan, dan menentukan fungsi anggota dalam kelompok sehingga lebih efektif.
Dengan penerapan metode Pembelajaran Kooperatif, mahasiswa mendapat pengalaman belajar yang akan berkontribusi khususnya terhadap capaian pembelajaran keterampilan umum. Strateginya yaitu, mahasiswa membuat kelompok kecil yang terdiri dari tiga sampai empat orang dan pemilihan anggota kelompok harus berdasarkan perbedaan tingkat kemampuan, respon dan tanggung jawab. Dengan perbedaan tersebut maka setiap anggota akan berusaha membentuk kelompok yang koooperatif shingga lebih produktif. Masing-masing kelompok diharapkan melakukan kompromi untuk menetapkan tanggung jawab terhadap pokok bahasan dan sub pokok bahasan yang ditugaskan. Selanjutnya masing-masing kelompok mencari materi dari berbagai referensi yang relevan dengan sub pokok bahasan yang telah ditetapkan. Pokok bahasan dan sub pokok bahasan dari masing-masing kelompok dipelajari secara berkelompok dan dibahas serta serta dibuat ringkasan pentingnya. Latar belakang dan metode penelitian yang digunakan serta temuan penting tersebut disampaikan untuk dibahasoleh kelompok lain. Ringkasan penting dari pokok bahasan dijelaskan di depan kelas kepada anggota kelompok lain untuk dibahas secara tuntas.


Berdasarkan tugas ini diharapkan mahasiswa mendapat pengalaman untuk belajar sepanjang hayat (life long learning). Dari pokok dan sub pokok nahasan yang dipelajari, mahasiswa akan mendapat peerluasan daan pendalaman materi serta contoh-contoh ataupun aplikasinya dari materi pembelajaran. Perluasan materi dan pendalaman materi dari tugas kelompok akan berkontribusi terhadap capaian penguasaan pengetahuan pada kurikulum Program Studi Biologi. Selannjutnya penerapan metode pembelajaran kooperatif melalui tugas kelompok, mahasiswa dituntut mengembangkan beberapa domain intrapersonal skills dan interpersonal skills sehingga akan berkontribusi nyata terhadap capaian pembelajaran umum pada kurikulum Program Studi Sistem Informasi.

Friday, August 4, 2017

Ringkasan Isi BAB 1

Bab 1 adalah sangat penting didalam penulisan tugas akhir dimana Bab 1 ini merupakan awalan dari penulisan tugas akhir dan apa yang menjadi latar belakang kenapa kita melakukan penelitian dan sebagai bahan awal dan keterkaitan ke bab selanjutnya dan menjadi sangat penting untuk diperhatikan dan dibuat lebih jelas dan terstruktur.

Adapun isi dari Bab 1 adalah 

1. Latar Belakang Masalah
2. Rumusan Masalah
3. Batasan Masalah
4. Tujuan Penelitian
5. Manfaat Penelitian

Masing-masing Sub Bab ini harusnya mempunyai hubungan keterkaitan satu sama lainnya mulai dari Latar Belakang Masalah sampai dengan Manfaat Penelitian.

Namun dalam implementasinya sering dijumpai tidak ada hubungannya antara sub bab.

Misalnya dijelaskan di latar belakang masalah yaitunya adanya permasalahan sistem manual diperusahaan tersebut namun di rumusan masalahnya tidak dijelaskan dan disebutkan tentang sistem manual.

Berikut ini adalah sebagai referensi keterkaitan dan hubungannya dari sub bab ke sub bab. Dan sebagai referensi untuk penulisan Bab 1.

1. Latar Belakang Masalah

Hal yang perlu diperhatikan di sub bab Latar Belakang Masalah adalah bahwa penjabaran permasalahan harus jelas dan terdeskripsi dengan jelas, masih banyak berisikan tentang perkembangan teknologi, sejarah perusahaan, bisnis-bisnis dan produk-produk yang dihasilkan.

Pada sub bab Latar Belakang Masalah juga tidak perlu bercerita tentang panjang lebar bahkan sampai 3 halaman, cukup 1, 1 1/2, 2 halaman, saya pikir cukup 3 paragraph saja isinya. Paragraph pertama sebagai paragraph pembuka berisikan tentang perkembangan teknologi informasi, programming, software, hardware sesuai dengan judul penelitian kita, paragraph ke 2 berisakan tentang permasalahan dan inti dari permasalahan yang ada sehingga kita tertarik untuk melakukan penelitian dengan topik ini dan paragraph terakhir penutup.

Contoh :


2. Rumusan Masalah

Hal yang perlu diperhatikan di sub bab Rumusan Masalah adalah bahwa permasalahan yang sudah dijelaskan dan dideskripsikan pada latar Belakang Masalah di rumuskan kembali menjadi point-point di rumusan masalah sehingga akan lebih jelas dan detail permasalahan yang sebenarnya yang membuat kita melakukan penelitian lebih lanjut.

Contoh :

3. Batasan Masalah 

Di Batasan Masalah ini kita menjelaskann ruang linkup masalah yang akan diteliti sehingga bisa kelihatan arah penelitian kita dan dijelaskan juga hal-hal yang tidak kita bahasa sehingga penelitian kita tidak menjadi melebar dan bisa kita batasi.

Contoh :

4.  Tujuan Penelitian

Isi Tujuan Penelitian erat kaitannya dengan perumusan masalah yang telah kita buat sebelumnya dan kita perlu menjelaskan kenapa kita melakukan penelitian dimana tujuan dapat menyelesaikan masalah-masalah yang kita rumuskan sebelumnya

Contoh :

5.Manfaat Penelitian

Nah di Manfaat Penelitian ini lebih enak lagi membuatnya dimana tinggalkan kita hubungkan dengan Rumusan Masalah dan Tujuan Penelitian. Dan yang pasti isi dari Manfaat Penelitian ini adalah betapa pentingnya Penelitian ini dilakukan sehingga dengan selesainya permasalahan tadi bisa terasa manfaatnya.

Contoh : 

Jadi jelas bahwa masing-masing sub bab dari Bab I ini harus saling terhubung kalimatnya dan saling berkaitan dengan latar belakang masalah bukan berbeda-beda ceritanya.

Terima kasih 






Sunday, March 27, 2016

10 Situs PowerPoint yang Bikin Presentasimu Makin Ajib

Klik below url

http://www.idntimes.com/erny/situs-powerpoint-yang-free-dan-bagus?utm_source=facebook&utm_medium=facebook&utm_campaign=sumome


Open File PDF di Windows 10

Kalau kita melihat browser di Windows 10 akan berbeda dengan browser di Windows versi sebelumnya. Pada versi sebelumnya dikenal dengan Internet Explorer tetapi di Windows 10 di kenal dengan sebutan Microsoft Edge.

Dan yang menarik di Microsoft Edge ini bisa membuka file yang berekstension pdf dimana pada versi windows sebelumnya untuk bisa membuka file berekstension pdf ini perlu di install software adobe reader tetapi di windows 10 tidak perlu lagi.

Meskipun mampu membaca file pdf tetapi dia hanya mampu menampilkan yang mendasar saja dan bagi kita yang sudah terbiasa menggunakan Adobe Reader sepertinya sangat tidak nyaman.

Kita tetap dapat mengubah default windows 10 untuk membaca file pdf dari microsoft edge ke adobe reader.

Langkah 1
Install terlebih dahulu software Adobe Reader

Langkah 2
Cari file yang berekstension pdf

Langkah 3
Klik kanan file pdf tersebut, pilih properties

Langkah 4
Pada file Properties, pilih change, pilih Adobe Reader (yang sudah terinstal), OK dan Apply

Selamat mencoba dan semoga bermanfaat

Batam, Maret 2016